Dear Jakarta,

Saya telah ke Jakarta buat pertama kalinya pada tanggal 12 Maret 2017. Saya harus akui bahawa saya seolah-olah jatuh cinta pandang pertama dengan kota penuh bersejarah ini. 

Sebelum mampir ke Jakarta, pastinya saya telah membaca buku-buku dan panduan di internet berkaitan kota ini. Memang banyak perkara menarik yang diceritakan, tetapi kebanyakan mereka berkata bahawa Jakarta ini kota yang amat kotor, sering berbau busuk dari longkang-longkang dan sungai yang tersumbat, penduduk Jakarta yang suka mengambil kesempatan dan langsung tidak peduli dengan peraturan.

Namun Jakarta yang saya lihat ternyata beda sekali dengan yang diomong orang. Kotanya bersih, WCnya bersih, orangnya mesra sekali, bila menaiki bis semuanya ikut peraturan. Saya menaiki bis transjakarta dan mendapati pria cuma boleh duduk di belakang, dan semuanya menurut. Maka saya kagum sekali. Sungai-sungainya tidak nampak sampah, malahan tidak ada bau busuk seperti yang diceritakan.

Saya tidak tahu apakah Jakarta yang saya lihat ini adalah Jakarta yang baru kerana pendidikan dan kesedaran? Atau apakah Jakarta jadi begini kerana gubenurnya yang sudah tidak lagi dipilih sebahagian rakyat?

Saya tidak mahu menyentuh soal politik kerana warga lokal lebih mengerti. 

Namun saya mengharapkan bahwa warga Jakarta akan tetap menjaga kebersihan dan kemakmuran kota yang dicintai ini. Saya berharap agar Jakarta bukannya bersih semata-mata kerana seorang lelaki, tetapi kekal bersih kerana kesadaran bahawa lingkungan yang bersih menyebabkan rakyat lebih sihat dan bahagia.

Saya juga mengharapkan, setelah mendapat gubenur baru, yang beragama Islam, mereka akan menjalankan tugas dengan penuh amanah, sebagaimana seorang Islam patut bertugas. Seharusnya seorang pemimpin Islam harus sadar bahawa Allah akan mempertanyakan setiap tanggungjawab yang diberikan. Maka bagi pemimpin sebuah kota sebesar Jakarta, pastinya soalan Allah di akhirat kelak akan lebih banyak lagi!

Seharusnya seorang pemimpin beragama Islam (dan rakyat juga) bukan hanya mengikuti surah Al Maidah ayat 50, tetapi juga menuruti SEMUA perintah dalam al Quran yang kita semua sanjungi. Hanya dengan mengikuti seluruh al Quran, Jakarta akan bebas daripada sampah, dan bebas dari rasuah!

Amat malu jika pemimpin Islam tidak dapat menjalankan tanggungjawab sebaik atau lebih baik daripada pemimpin yang dilabel “kafir”.

Amat malu jika Jakarta kembali kotor dan berbau busuk apabila pemimpinnya Islam.

Amat malu seandainya pemimpin beragama Islam itu terlibat korupsi! 
Ternyata menghina al Quran itu bukan cuma dengan kata-kata, tetapi juga dengan perbuatan melawan perintah Tuhan, walaupun orang itu orang Islam.

Dear Jakarta,
Saya punya harapan tinggi kepadamu. Saya sudah jatuh cinta dan merancang untuk datang kembali, insyaaAllah. Saya pasti, dengan beragam warna manusia di kota besar ini, banyak kebaikan yang bisa ditunjukkan, malah Jakarta (juga Indonesia) bisa lebih makmur jika rakyatnya terjaga.

Salam sayang dari Kuala Lumpur.

Advertisements